Tafsir Surat : AL-MURSALAAT

Get 100MB Free Web Hosting at Jabry.com

CRIPT type=text/javascript> vBulletin_init();

Dan apabila dibacakan Al quran, maka dengarkanlah baik-baik,

dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat ( Al A'raaf : 204 )

::Home:: | Indonesia | English | Dutch | Sejarah | Hadist | Al Qur'an? | Adab | Al-Ma'tsurat | TAJWID | Artikel | Free Mobile Aplications | Sms Quran & Hadist
Radio-FajriFm | Pendidikan | Menyimak & Mengkaji | The Noble Quran | Memahami Quran | eBooks | Kisah Muallaf | *HadistWeb* | Tanda2 Bagi yg Ber-Akal
Tafsir Al-Azhar | Ponsel Quran | Belajar Baca | Qr.Recitation | Qr.Explorer | QuranTools | Qur’an Flash | Qurany.net | {Radio Dakwah/TV} | QuranTV-Mp3

Gunakan browser internet explorer untuk dapat mendengarkan Murotal (Audio)

Cari dalam "TAFSIR" Al Qur'an        

    Bahasa Indonesia    English Translation    Dutch
No. Pindah ke Surat Sebelumnya... Pindah ke Surat Berikut-nya... [TAFSIR] : AL-MURSALAAT
Ayat [50]   First Previous Next Last Balik Ke Atas  Hal:3/3
 
41 Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam naungan (yang teduh) dan (di sekitar) mata-mata air.(QS. 77:41)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 41
إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي ظِلَالٍ وَعُيُونٍ (41)
Dalam ayat ini dan ayat berikutnya Allah menerangkan berbagai kenikmatan buat orang-orang yang bertakwa yaitu naungan surga yang berada di (sekitar) mata air, di bawah pohon rindang yang mengalir anak-anak sungai di bawahnya, tidak pernah mereka merasakan udara panas dan gejolak api yang membakar. Sebaliknya keadaan orang-orang kafir dikurung api neraka dari tiga arah.
Dalam ayat ini Allah berfirman:

هم وأزواجهم في ظلال على الأرائك متكئون
Artinya:
Mereka dan istri-istri mereka berada dalam tempat yang teduh bertelekan di atas dipan-dipan.
(Q.S. Yasin: 56)


42 Dan (mendapat) buah-buahan dari (macam-macam) yang mereka ingini.(QS. 77:42)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 42
وَفَوَاكِهَ مِمَّا يَشْتَهُونَ (42)
Dalam ayat ini Allah menerangkan bahwa di dalam surga terdapat anak sungai, berbagai jenis buah-buahan yang manis lezat cita rasanya, boleh dipetik dan dimakan, kapan saja dikehendaki tanpa ada yang mengganggu. Bagi yang memakannya tidak perlu takut dan khawatir akan menimbulkan penyakit kalau terlalu banyak memakannya.


43 (Dikatakan kepada mereka):` Makan dan minumlah kamu dengan enak karena apa yang telah kamu kerjakan `.(QS. 77:43)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Maaf, Belum tersedia ...atau lihat pada ayat sebelumnya...


44 Sesungguhnya demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.(QS. 77:44)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 44
إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ (44)
Dalam ayat ini Allah menerangkan bahwa semua kenikmatan itu merupakan pemberian dari Allah sebagai pembalasan bagi orang yang bertakwa, sebagai imbalan buat orang yang senantiasa mengamalkan kebaikan dengan dasar taat dan menghambakan diri kepada Tuhan.
Tidak ada kebaikan yang luput dari pembalasan pahala Allah sebagaimana keterangan lain menyatakan:

إن الذين آمنوا وعملوا الصالحات إنا لا نضيع أجر من أحسن عملا
Artinya:
Sesungguhnya mereka yang beriman dan beramal saleh, tentulah Kami tidak akan menyia-nyiakan pahala orang-orang yang mengerjakan amalan(nya) dengan baik.
(Q.S. Al-Kahfi: 30)


45 Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.(QS. 77:45)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 45
وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِلْمُكَذِّبِينَ (45)
Dalam ayat ini sekali lagi Tuhan mengutuk orang-orang yang mendustakan-Nya, "Kecelakaan bagi orang-orang yang medustakan (Kami) pada hari itu". Kecelakaan buat mereka karena mereka mendustakan apa yang telah diberikan Allah mengenai kemuliaan orang muttaqin dan dengan kehinaan mereka pada Hari Kiamat. Sungguh sial nasib orang yang mendustakan itu.


46 (Dikatakan kepada orang-orang kafir):` Makanlah dan bersenang-senanglah kamu (di dunia dalam waktu) yang pendek; sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang berdosa `.(QS. 77:46)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 46
كُلُوا وَتَمَتَّعُوا قَلِيلًا إِنَّكُمْ مُجْرِمُونَ (46)
Kemudian dalam ayat ini Allah berseru dan mengancam dengan firman-Nya, Makanlah dan nikmatilah sisa-sisa kesenangan hidupmu di dunia yang tinggal sedikit itu, sebab kelak pada waktunya Kami akan memperlakukan sunah Kami berupa kedatangan siksa dan azab buat kamu seperti berulang-ulang Kami jatuhkan pada bangsa-bangsa sebelum kamu.


47 Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.(QS. 77:47)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 47
وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِلْمُكَذِّبِينَ (47)
Dalam ayat ini Allah mengulangi lagi celaan dan ancaman-Nya kepada orang yang mendustakan-Nya. Mereka telah melakukan suatu perbuatan yang menyebabkan diri mereka terbenam dalam azab dan kesengsaraan abadi. Padahal di dunia mereka cuma menikmati kesenangan yang sangat sedikit dan tiada lama waktunya.


48 Dan apabila dikatakan kepada mereka:` rukulah, niscaya mereka tidak mau ruku.(QS. 77:48)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 48
وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ ارْكَعُوا لَا يَرْكَعُونَ (48)
Dalam ayat ini Allah menyatakan bahwa mereka di perintahkan rukuk (mengerjakan salat), tetapi mereka enggan apabila disuruh patuh taat serta takut kepada Allah dan kepada hari yang di waktu itu semua mata tunduk karena takut, ringkasnya mereka bersikap keras kepala.
Diriwayatkan bahwa ayat ini turun ketika Rasulullah SAW. berdakwah menyuruh penduduk negeri Saqih, suatu negeri yang tidak jauh dari Mekah untuk salat menyembah Allah. Mereka menjawab dengan sombongnya, "Kami tak akan rukuk (salat) karena salat itu bukan merupakan suatu kebiasaan bagi kami", Nabi menjawab bahwa tidak ada kebaikan bagi suatu agama yang tidak ada padanya rukuk dan sujud. Ada yang mengatakan perintah ini adalah ketika orang-orang kafir disuruh sujud di hadapan Allah di hari akhirat, mereka tak sanggup melakukannya, sebab tidak biasa mengerjakan di atas dunia.


49 Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.(QS. 77:49)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 49 - 50
وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِلْمُكَذِّبِينَ (49) فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُونَ (50)
Sebagai penutup dari dua ayat terakhir ini, Allah mengulang kembali kutukan-Nya terhadap orang-orang yang mendustakan perintah dan larangan-Nya. Kecelakaan besarlah bagi orang yang mendustakan, karena tidak patuh kepada perintah-Nya dan tidak mau meninggalkan larangan-Nya.
Setelah Allah SWT mencela dengan sangat keras orang kafir agar mereka mengikuti agama yang benar, maka Dia mengakhiri surah ini dengan menandaskan dengan nada yang tegas, bahwa mereka orang-orang musyrik itu sama sekali tidak mau mendengarkan nasihat para dai yang mengajak mereka untuk mengikuti ajaran Ilahi bagi kepentingan kehidupan mereka di dunia dan akhirat.
Dengan firman-Nya,
"maka kepada perkataan apakah selain Alquran mereka akan beriman? Jadi dengan keterangan-ketenangan Alquran yang begitu jelas dan mudah dimengerti disertai dengan bukti-bukti yang jelas, mereka tidak juga mau beriman, maka manakah lagi kebenaran yang mampu membawa mereka kepada petunjuk Ilahi?".
Dari ayat terakhir ini jelaslah bahwa Allah telah menetapkan ajaran Alquran tentang dunia dan akhirat yang menghimpun sekalian keterangan yang ada, lengkap dengan segala seluk-beluknya sebagai alasan yang kuat. Dengan demikian Alquran satu-satunya kitab suci yang dikenal manusia yang mengandung keterangan yang begitu jelas dan lengkap. Hanya manusia tidak mau beriman menjelang ajal dating mencabut kehidupannya.


50 Maka kepada perkataan apakah sesudah Al quran ini mereka akan beriman?(QS. 77:50)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Mursalaat 49 - 50
وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِلْمُكَذِّبِينَ (49) فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُونَ (50)
Sebagai penutup dari dua ayat terakhir ini, Allah mengulang kembali kutukan-Nya terhadap orang-orang yang mendustakan perintah dan larangan-Nya. Kecelakaan besarlah bagi orang yang mendustakan, karena tidak patuh kepada perintah-Nya dan tidak mau meninggalkan larangan-Nya.
Setelah Allah SWT mencela dengan sangat keras orang kafir agar mereka mengikuti agama yang benar, maka Dia mengakhiri surah ini dengan menandaskan dengan nada yang tegas, bahwa mereka orang-orang musyrik itu sama sekali tidak mau mendengarkan nasihat para dai yang mengajak mereka untuk mengikuti ajaran Ilahi bagi kepentingan kehidupan mereka di dunia dan akhirat.
Dengan firman-Nya,
"maka kepada perkataan apakah selain Alquran mereka akan beriman? Jadi dengan keterangan-ketenangan Alquran yang begitu jelas dan mudah dimengerti disertai dengan bukti-bukti yang jelas, mereka tidak juga mau beriman, maka manakah lagi kebenaran yang mampu membawa mereka kepada petunjuk Ilahi?".
Dari ayat terakhir ini jelaslah bahwa Allah telah menetapkan ajaran Alquran tentang dunia dan akhirat yang menghimpun sekalian keterangan yang ada, lengkap dengan segala seluk-beluknya sebagai alasan yang kuat. Dengan demikian Alquran satu-satunya kitab suci yang dikenal manusia yang mengandung keterangan yang begitu jelas dan lengkap. Hanya manusia tidak mau beriman menjelang ajal dating mencabut kehidupannya.


Halaman  First Previous Next Last Balik Ke Atas   Total [3]
Ayat 41 s/d 50 dari [50]

[Download AUDIO] Tanda-Tanda Bagi Yang Ber-AKAL...(Akal Mencari TUHAN), 3Mb...Sip, mantap!
[E-BOOK] Tanda-tanda Bagi yg Ber-Akal 1 Mb


'Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang ada tanda-tanda bagi orang yang berakal. Yaitu orang-orang yang mengingat Allah dalam keadaan berdiri atau duduk atau berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi seraya berkata: Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka'.''

 

Rasullullah berkata: "Alangkah rugi dan celakanya orang-orang yang membaca ini dan tidak memikir dan merenungkan kandungan artinya".

(Ali 'Imran: 190-191).





Yuk kita bangun generasi qur'ani...

Create by : Muhammad Ihsan

Silahkan kirim Kritik & Saran ke : [sibinmr@gmail.com] [sibin_mr@yahoo.com]

The Next Generation » Generasi-ku » Generasi 1 » Generasi Qur'ani

AYO..BACK TO MASJID | Waspadai Ajaran Sesat & Antek2nya | Berita Islam & Aliran Sesat - Nahimunkar.com | Detikislam.com | TV Islam | VOA ISLAM : Voice of Al Islam
Counter Powered by  RedCounter
free counters
Bloggerian Top Hits